SOAL UJIAN PERANGKAT DESA : Bupati Tuban Fathul Huda Memberi Pengarahan Sebelum Menyerahkan Naskah Soal Ujian Perangkat Desa


IAINUonline – Bupati Tuban Fathul Huda menyerahkan naskah soal ujian perangkat desa yang dilaksanakan serentak Rabu (24/3/2021) hari ini. Bupati menyerahkan naskah soal ujian itu kepada masing-masing panitia pelaksana kecamatan.

Penyerahan dilakukan di Pendopo Krido Manunggal Tuban yang disaksikan Sekretaris Daerah Kabupaten Tuban Budi Wiyana serta Kepala Dispemasdes dan KB Kabupaten Tuban, Nurjanah.

Selanjutnya, naskah itu dikawal ketat mulai dari pendopo sampai ke kecamatan dan desa masing-masing. Hal itu untuk memastikan tidak ada kebocoran dan penyelewengan.

Bupati Fathul Huda menyatakan rangkaian tes perangkat desa dilaksanakan dengan ketat mulai dari pembuatan naskah.

Selama proses pembuatan naskah, tim penyusun dikarantina di rumah Dinas Bupati Tuban dan dilarang berkomunikasi dengan orang luar. Tidak hanya itu, juga mendapat pengawasan ketat dari Satpol PP, Polisi dan TNI.

“Tujuannya, menjamin tes berlangsung bersih sejak mulai dari penyusunan naskah,” ungkapnya.

Bupati Huda mengimbau masyarakat agar tidak percaya jika ada orang mengaku memiliki bocoran soal dan jawaban.

Seluruh rangkaian tes perangkat desa diawasi dengan ketat untuk menghindari terjadinya percaloan. Forkopimka tiap kecamatan diinstruksikan untuk mengawal dan mengawasi wilayahnya.

“Bila ditemukan calo segera ditindak,” tegasnya.

Orang nomor satu di Kabupaten Tuban ini berharap melalui pelaksanaan tes dengan pengawasan ketat didapat perangkat desa yang berkualitas kompeten dan bebas KKN. Perangkat desa diharapkan bekerja profesional dan bertanggung jawab menjalankan tugas dan amanah yang diembankan.

Sementara itu, Kepala Dispemasdes dan KB Kabupaten Tuban, Nurjanah mengatakan penyusunan naskah dirahasiakan. Tim penyusun naskah berasal dari kalangan tenaga ahli  jajaran pendidikan, akademisi, dan tokoh masyarakat yang telah memenuhi persyaratan.

“Kami jamin kerahasian soal. Pengamanan ketat selama distribusi soal dan kunci mulai dari Pendopo ke lokasi tes dan kembali lagi ke kabupaten,” jelasnya.

Bobot soal yang diujikan, lanjut Nurjanah, menyesuaikan kapasitas peserta yang rata-rata pendidikan terakhir tingkat SMA. Soal ujian mencakup pemerintahan, pengetahuan umum, bahasa Indonesia, agama dan kemampuan mengoperasikan komputer.

Nurjanah menambahkan tes perangkat desa diikuti 19 kecamatan dengan total 80 desa. Formasi yang tersedia sebanyak 98 posisi dengan total pendaftar mencapai 1.506 orang.

Pelaksanakan tes dilaksanakan serentak dengan menerapkan protokol kesehatan. Gugus tugas mewajibkan peserta melakukan swab antigen. Bila dinyatakan positif maka peserta akan melakukan tes secara terpisah dengan tetap mendapat pengawasan.(*)

Penulis/Editor : Sri Wiyono

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.